"Doain gw biar gw punya duit, gw pengen ngajak elo mancing."

"Dan anda, ya anda, anda adalah orang yang pakai obat jerawat."

sadap

"Sempet gw overspet, mati lo semua."

azek

Desember

Baru kemaren saya nulis untuk menutup bulan November, tiba-tiba kita sudah berada di pertengahan bulan Desember, dan sekali lagi saya harus bilang, waktu memang begitu cepat berlalu.

Ibu saya masuk ke kamar, numpang ngecharge sambil BBM-an. Tidak lama kemudian ia menangis. Saya bingung kenapa ia menangis. Karena saya tidak naik kelas? Waduh itu kan sudah 7 tahun yang lalu. Atau karena saya tidak punya pacar? Lah itu juga kan sudah dari dulu.

Saya tanya kenapa, katanya nggak kenapa-kenapa, tapi ketika saya cek recent update beberapa saat lalu, saya jadi tahu kenapa ia menangis. Saya juga ingin menangis jadinya.

Tepat 8 tahun yang lalu, saya ke Carolus jenguk opung boru saya, ibu saya sudah ada disitu. Sampai disana opung saya sedang tidur, karena ia tidur, saya tidak berlama-lama, saya lalu pergi sama ibu saya, beli kulkas. Ya, beli kulkas. Saya, ibu saya, sama Dedi supir saya. Selesai beli kulkas, saya mampir di sop kambing langganan. Ketika menunggu pesanan, ibu saya dapat telepon, katanya opung saya meninggal. Dan saya pun menangis. Opung saya ada empat, dan yang saya sayang cuman dua, saya sih jujur saja, dan yang satu ini lah salah satunya.

Saya jadi inget dia suka panggil saya kalo lagi nonton TV, “Jo.. Jo.. ambil dulu selimut opung..”, dan gw pun ngambil selimut merahnya di kamarnya. Dia suka sekali masak, dan masakannya enak. Saya paling suka ayam pedesnya, kalo lagi masak dia suka bilang, “Coba dulu ayam gue, enak kan?” Iya, dia suka ngomong “gue”. Waktu saya kecil saya sering main ke rumahnya pulang sekolah. Rumahnya cuman 200 meter dari rumah saya. Saya ingat kalau sore-sore saya kesana, opung saya lagi di halaman nyiram kembang.

Saya tidak bermaksud sombong sih, tapi opung saya ini orang yang dihormati di HKBP Menteng. Agak sulit buat dihormati disitu, kecuali orang yang punya banyak uang, jadi pasti ada sesuatu yang lebih dari opung saya, karena ia tidak punya banyak uang. Setahun dua tahun setelah kepergian opung boru saya, opung doli saya galau. Betul-betul galau. Semua orang yang dateng ke rumahnya diajak cerita panjang lebar berulang-ulang tentang mendiang istrinya. Sampai orang-orang bosan dan lama-lama kesal. Tapi ternyata seiring waktu berjalan itu semua selesai juga.

Sebenarnya belakangan ini saya kangen sama seseorang, bukan, bukan anda, anda jangan geer. Belakangan ini saya suka inget-inget dia, ditambah lagi kemarin beberapa kali namanya disebut dalam percakapan antara saya, bapak saya, dan ibu saya.

Bulan Juni tahun 2005. Waktu itu saya sudah tau saya tidak naik kelas, tapi saya tidak mau kasih tau dia, saya lagi nggak siap bikin dia kecewa. Dia perhatian banget sama urusan akademis saya. Malam itu saya sama Oin jaga di rumah sakit. Pagi-pagi saya bangun, sarapan bubur di samping rumah sakit, lalu kembali lagi ke kamar. Dia sedang dicukur. Kata susternya kalo mau operasi rambut dan bulu-bulu harus dicukur. Tidak lama orang-orang banyak datang. Saya hanya ingat dia pakai baju pasien warna kuning, duduk di kursi roda, dan disalam sama orang-orang. Saya agak jauh di ujung, jadi saya adalah orang terakhir yang dilewatin, terakhir dia bilang gini, “Yuk Bang”, sambil melambaikan tangan ke saya. Saya hanya tersenyum sambil melambaikan tangan. Iya, dia adalah satu dari sedikit orang yang lebih tua dari saya yang manggil saya “Bang”. Dan abis itu, saya nggak pernah ketemu sama dia lagi.

Tidak ada kuatir di wajahnya, tidak ada takut. Saya tahu dia pemberani, saya tahu, dan saya tahu dia orang pintar. Ya, saya rindu sama dia. Kalo saya ulang tahun dia pasti telepon saya, “Bang, mau kado apa?”, saya selalu jawab, “Terserah”. Saya ingat waktu saya baru bisa nyetir mobil dulu, pas dia mau pulang, dari dalem mobilnya dia ngomong ke saya, “Katanya kau udah bisa nyetir mobil, Bang?” Waktu saya baru masuk UI, saya ingat dia, karena di satu keluarga besar saya yang anak UI cuman saya sama dia, tapi seiring waktu berjalan saya lupa, dan saya baru ingat lagi sekarang, di akhir masa kuliah saya.

Saya cuman penasaran, dua orang itu bangga nggak ya melihat saya sekarang?

*cheers* buat orang-orang yang telah pergi dan tidak akan kembali. semoga apa yang kita lakukan di dunia boleh membuat mereka semua tersenyum. 

"bungkus, bawa pulang, gw udah kenyang."

November (Dari Gw Buat Elu)

Mari kita berdansa dengan kata-kata.

Tiba-tiba gw ingin menulis, meskipun gw nggak tau mau nulis apa. Jadi biarkan saja jari ini yang bicara, meskipun ia tak bisa bilang cinta. Postingan ini dari gw buat elu semua, elu semua yang harus sadar bahwa ada cinta di sekitar kita yang selalu dapat kita rasakan #azek #tot. Sorry belakangan gw jadi suka ngomong kasar, supaya nggak ada orang sembarang ngajak gw berantem lagi #azek #tot.

Hari ini adalah hari terakhir di bulan November, dan bulan November sering ujan, baik hujan beneran, maupun hujan air mata #HALAH. Kalo hujan di bulan November, rasanya gw pengen ambil gitar, trus pukul kepala orang, sorry gw jagoan, gw bukan anak band, gw nggak bisa ambil gitar, trus nyanyi November Rain, dan buat gw nggak masalah kalo lo lebih suka anak band ketimbang gw #azek.

Gw barusan ketemu sama temennya temen gw, dia tanya gw suka BMW apa nggak, gw bilang gw suka BMW, banyak bener penggemar Mercy yang anti banget sama BMW, anak Biem juga gitu, anti banget sama Mercy. Maksud gw elu musti mencoba hargain sesuatu yang disukain orang lain, karena nggak mungkin orang lain suka sama barang itu kalo nggak ada bagusnya. Soalnya banyak anak Mercy, jangan Mercy deh, anak klub mobil lah, atau secara general penggemar sebuah jenis mobil, nggak suka sama mobil lain, sekalipun itu masih satu merk juga, bukan karena alasan objektif, tapi karena alasan subjektif, yang sebenernya ya kasarnya karena mereka kaga bisa beli #anjingjugamulutgw. Alesan mereka-mereka itu biasa ya rewel lah, ngurusnya mahal lah, gini lah gitu lah, padahal karena nggak mau kalah aje. Lu jangan keburu emosi sama contoh gw, tapi ambil poinnya aja, kite emang musti hargain punya orang lain, hargain pacar orang lain juga boleh, kalo pacarnya nggak suka lo tinggal ambil gitar, pukul aja palanya. 

Ada temen gw soalnya gitu, maunya punya dia aja paling bagus, kaga pernah mau kalah, kalo dia lagi kaya gitu pengen banget gw ngambil gitar, HAHAHA. Kaya gw gitu kan, kalo orang ganteng gw bilang ganteng, kalo orang cantik gw bilang cantik #azek. Dan kalo karena baca tulisan ini trus lo ketemu gw lo tanya “Eh menurut lo gw ganteng apa nggak?” Lo fixed anjing. Anjirlah kepanjangan penjelasan, isinya malah lupa, jadi gw bilang gw suka BMW, dan sejauh ini gw paling suka E34, eh gw dipeluk. Gila men gw bilang gw suka E34 gw dipeluk. Gimana coba kalo gw bilang gw suka sama dia -_-. Mungkin gw dicium. 

Eh iya kalo lo buka blog gw tidak dari web, tampilannya agak jelek, karena backgroundnya ikutan gerak kalo discroll, tapi ya udahlah ya, gw nggak peduli backgroundlo juga, suka mah suka aja #HALAH

Sekalipun November berjalan begitu cepat, entah gimana bulan Oktober rasanya ilang dari hidup gw. Gw semacem nggak tau apa yang gw lakukan di bulan Oktober. Ya emang pada dasarnya gw nggak ngapa-ngapain sih, tapi beneran cuman 3-4 peristiwa yang gw inget terjadi di bulan itu. Entah kenapa dia berlalu begitu aja. 

Jujur hari demi hari hidup gw semakin susah, meskipun senyum ini masih ada buat elu semua, dan gw agak bertanya-tanya, akankah kemudahan dateng ke gw, secepat kesulitan dateng beberapa waktu lalu. Percaya jelas harus percaya, dan harapan akan selalu ada, tapi gw manusia, dan gw punya otak untuk berpikir, dan emang gw kayanya kebanyakan mikir. Malem ini gw lagi ingin sesuatu, sesuatu yang seharusnya nggak gw inginin sekarang-sekarang ini. Gw pengen deh punya mobil bagus. Nggak tau kenapa. Pengen gw beli mobil. 

Hari ini gw berpikir, menunggu untuk sesuatu yang baik itu nggak masalah. Gw janjian sama pembimbing jam 1, dan gw kaga ada kuliah. Gw kuliah Rebo dan Jumat, yang mana ke kampus hari Kamis adalah hal yang sangat malesin buat gw. Gw masuk ruangan pembimbing jam 1 pas, dan disuruh balik lagi jam 3 karena dia sibuk. Gw pikir gw menunggu sesuatu yang baik, jadi gw tunggu aja, dan bener, revisi gw dikit aja, bahkan mau dibilang nggak ada revisi juga nggak papa. Dan karena tadi gw udah ke kampus, gw besok mau bolos, gw mau ke bengkel, benerin sensor mobil gw yang copot karena mungkin kaga kuat menahan getaran cinta gw.

Dua hari ini ke kampus, gw menyadari bahwa gw.. bahwa gw.. bahwa gw.. mmmm.. gw.. bahwa gw.. gw.. gw.. gw.. gw.. gw.. gw.. ah nggak jadi deh..

Memulai semua dari awal lagi kayanya menjadi hal yang paling berat buat gw. Bukan dari awal, dari nol kali ya, gw harus menyusun hidup gw pelan-pelan gitu, agak berbeda, cukup berbeda, atau mungkin jauh berbeda dari yang gw pikir beberapa tahun silam. Tapi nggak masalah, hidup ini emang penuh perjuangan kayanya, dan untuk sesuatu yang lu mau emang lu musti berjuang juga. Mungkin buat beberapa hal nggak perlu perjuangan segitunya. Tapi begitulah, makin sulit emang buat gw.

Lu tau nggak gw suka lagu Fields of Gold, nggak tau kenapa gw suka aja itu lagu dari dulu. Tadi di mobil, ketika gw berpikir gw mau nulis, gw berharap menulis sesuatu yang lucu, tapi kok ini kayanya nggak ada lucu-lucunya. Ngomong-ngomong suara mobil, suara mobil gw bagus deh. Maksud gw, buat mobil biasa-biasa aja, gw suka suaranya, menderu-deru kaya desir-desir cinta gitu lho. Kayanya suatu hari gw akan rindu nyetir mobil, buka kaca, suara lagu sayup2, suara deru mesin sayup2, suara angin sayup2, gw liat sunroof gw liat langit, gw liat hati gw eh ada elu #HALAH. Jujur gw kangen sama Odyssey gw. Kangen gw. Nggak boong deh, meski nggak sekangen gw sama elu #HALAH. Itu mobil bagus deh, kadang kalo gw ketemu Odyssey di jalanan gw cuman bisa ngeliatin sambil berdecak kagum, nggak ngelus-ngelus dada juga sih, kalopun musti banget gw ngelus dada, gw maunya ngelus dada orang. Dulu kalo gw ke kampus pagi-pagi gw suka dengerin KLa Project di mobil dari iPod gw. Sekarang gw suka dengerin KLa Project juga di mobil, makanya gw suka inget Odyssey. Emang begitu sih, terkadang ada yang harus pergi dan nggak kembali, kalopun dia kembali mungkin dalam bentuk yang lain, dan itu pun masih suatu saat nanti.

Gw mungkin kenal sama elu, tapi elu belum tentu kenal sama gw, karena elu kenal ama gw sungguh bukan karena elu mau kenal, tapi karena gw biarin elu kenal sama gw, hahaha, anjir sok misterius banget gitu kan kesannya. Jadi jangan terlalu yakin. Artinya elu kaga tau gw kaya gimane, sekalipun mungkin gw tau elu kaya gimane. “Anda jangan terlalu yakin” harusnya menjadi tagline gw sampe sekarang sih. Karena sungguh terlalu yakinlah yang membuat hidup gw menjadi sulit. Tapi kayanya orang paling anjing yang pernah gw kenal adalah diri gw sendiri. 

Kayanya tulisan gw makin ngawur dan nggak jelas, tapi nggak papa, paling nggak gw mengeluarkan isi otak gw yang terkadang sungguh teramat banyak. Oh iya, beberapa hari lalu gw ke laundry, dan gw ikut turun karena barangnya banyak, kebetulan yang punya laundry lagi ada disitu, biasa nggak ada. Dia kenalan nyokap gw dari kecil, gw masuk mobil duluan, nyokap gw bilang dia di dalem ngomongin gw mulu, katanya enak ya anaknya begini anaknya begitu, kata nyokap gw dia punya anak satu doang seumuran gw, tapi tuna netra. Dalem hati gw, gw bersyukur gw kaya begini, tapi elu juga musti bersyukur sama hiduplo, belom tentu kalo lu punya anak kaya gw hiduplo lebih bahagia, gw banyak bacot, pemales, bangunnya siang, suka begadang, nggak bisa diharepin, SMA 4 tahun, kuliah lama, suka jajan, kaga punya tabungan, dan lain-lain, dan lain-lain. Tapi gw nggak menjudge dia nggak bersyukur sih, gw cuman ngemeng aje. 

Apa lagi ya? Hmm. Gw lagi mencoba melakukan sesuatu, yang mana sesuatu itu adalah tidak melakukan sesuatu, jadi gw mencoba melakukan tidak melakukan sesuatu, atau simpelnya mencoba tidak melakukan sesuatu, yang menurut gw susah, susah banget, atau mungkin mustahil sementara ini, tapi nggak papa, at least gw sudah mencoba. Kemaren-kemaren gw biarin aje gw melakukan sesuatu itu, nggak pernah mencoba untuk tidak melakukannya. Oh iya, gw mau titip salam buat yang hilang, yang tertinggal, yang terlewatkan, yang terlupakan, pokoknya mereka-mereka kaum marjinal lah.

Lu tau nggak? Gw pengen nulis postingan judulnya “Saya dan Cinta” atau “Cinta dan Saya”, trus isinya kosong, alias nggak ada isinya, HAHAHA, maksudnya gw nggak ada cerita tentang cinta gitu. Lucu nggak menurutlo? Kalo lucu nggak usah gw bikin, karena gw udah ceritain juga, tapi kalo nggak lucu, ya tetep nggak gw bikin juga. Tapi lo yakin banget isinya kosong? Gw takut justru itu jadi postingan paling panjang, soalnya cerita tentang elo nggak ada abisnya kayanya #HALAH. Mulai membingungkan nampaknya penggunaan “lo” sebagai kata ganti orang kedua disini. 

Apa lagi? Apa lagi? Gw lagi pengen nulis-nulis aje nih, ini aja kayanya udah panjang banget. Tapi nggak masalah, kalo gw rasa cukup ntar gw apus lagi. Udah dulu deh ye. Terima kasih deh buat orang-orang yang senantiasa membantu perjuangan gw, gw yakin elu gak bakal berenti sampe gw berenti. Jadilah terang bro, terserah elu dah mau di tempat yang gelap kek, terang kek, toh matahari nggak akan selamanya menyinari bumi #AMPUNGBANGAMPUN. Semoga elu semua bahagia dan sampai jumpa lagi.

"Selamat Mbak anda berhasil menggali potensi diri hahahahahahahahahahahahahahahaha"

yaga yaga

"Tidak tahu harus berbuat apa dan tidak berbuat apa-apa adalah dua hal yang sungguh berbeda"

yaga yaga

Saya Mau Tanya

Saya mau tanya, saya lagi berpikir, kadang-kadang sesuatu yang baik dari diri elu itu bukan sesuatu yang diharapkan orang lain kali ya. Bahasa gw, sekalipun elu statis di level yang bagus, gw rasa orang lebih ngarep elu dinamis.

Temen gw bilang, “Gw kaga pernah liat lo marah, gw kaga pernah liat lo stres, gw takut ntar tiba2 elo bunuh diri aja terjun dari mana gitu”. Masalahnya gw bukan memendam emosi gw, cuman emang gw nggak model begitu-begitu lagi. Nggak tau kenapa gitu ya, mungkin juga udah umur gw, gw berasa jadi kalem aja.

Di satu dua tiga kali kesempatan misalnya, mungkin gw berhasil mencegah temen gw yang mau pukul-pukulan, dan gw tau di lubuk hati yang paling dalam mereka-mereka itu salut sama gw *kedip2*, tapi gw rasa, mungkin masih ada orang yang berharap gw nggak melerai, yang ada gw baku hantam gitu kan, trus endingnya kaya film2 silat gitu, gw tendang muter balik, orangnya terkapar. Yakin lu?

Atau gw disenggol motor gitu kaya kemaren, mobil gw lecet, gw diem aja, nggak marah sendiri, nggak marahin orang, nggak ngomong jorok, nggak turun, nggak ngejer itu motor, gw cuman minggir, ngecek bentar, trus jalan lagi. Apa elu ngarep gw turun kaya jagoan gitu, ngomong jorok kenceng2, bikin macet, trus gw tampol itu orang sama helm-helmnya sampe dia jatoh? Gw kepikiran buat begitu aja nggak. Nggak tau kenapa.

Cuman kadang emang terlalu kalem kaya gw ada nggak baiknya juga. Emang lo kira gw suka kalo lo katain gw gay? Atau lo cengin gw sama cewe yang gw nggak suka? Nggak suka banget gw. Sensi gw kalo soal begituan, walaupun gw gak sakit ati juga, tapi gw kesel aje, karena merusak image gw *azeek*. Trus musti banget gw tebalikin meja karena becandaan elu? Atau musti banget gw ngomong ke elu “eh jings gw nggak suka elu becanda begini begitu”, atau langsung gw pukul2an gitu sama elu, gw tutup dengan tendangan muter ala film silat gitu trus slow motion dan ada keringet kecil-kecil mental dari rambutlo. Hahaha.

Jadi ya maksud gw gak mesti semua hal lo tanggepi dengan KERAS gitu kan. Hati boleh panas, tapi kepala musti tetep dingin, dan gaya juga musti tetep dingin (cool). TAPI TETEP AJE, gw bilang kan gak mesti semua hal, gw manusia, dan gw cowok juga, jadi memang ADA beberapa hal, yang HARUS diselesaikan dengan KERAS. Sekian.

Beri Waktu Kesempatan

Jumat malam, di sebuah parkiran di SCBD saya berpikir, berpikir, dan terus berpikir (nggak kok gw nggak berpikir sendirian disitu, gw nggak gila juga), sampai akhirnya saya menyimpulkan, bahwa seringkali kita berpikir dan terus berpikir untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada di kepala, yang sebenernya kalo elo beri waktu kesempatan, waktu akan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, memang bisa lama, tapi bisa juga nggak lama. 

Untuk pertanyaan-pertanyaan yang terlalu sulit, elo akan banyak menerka-nerka, kalo elo nggak sabaran, elo mungkin bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan pikiran-pikiran elo, tapi jawaban itu belom tentu bener, dan akibatnya langkah yang lo ambil selanjutnya bisa salah juga. Beri waktu kesempatan emang agak aneh terdengar, karena yang ada waktu yang kasih kita kesempatan, tapi ya seandainya elo biarin waktu menjawab pertanyaan-pertanyaan lo, sekiranya elo nggak perlu capek-capek berpikir, karena pada waktunya dia akan beri jawaban, mungkin bukan jawaban yang elu mau, tapi jawaban yang benar atas pertanyaan-pertanyaan, sehingga apa pun yang lo lakukan, bukan sesuatu yang salah. 

Faith, Hope, and Love

Sekalipun aku dapat berkata-kata dengan semua bahasa manusia dan bahasa malaikat, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama dengan gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing.

Sekalipun aku mempunyai karunia untuk bernubuat dan aku mengetahui segala rahasia dan memiliki seluruh pengetahuan; dan sekalipun aku memiliki iman yang sempurna untuk memindahkan gunung, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama sekali tidak berguna.

Dan sekalipun aku membagi-bagikan segala sesuatu yang ada padaku, bahkan menyerahkan tubuhku untuk dibakar, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, sedikitpun tidak ada faedahnya bagiku.

Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.

Kasih tidak berkesudahan; nubuat akan berakhir; bahasa roh akan berhenti; pengetahuan akan lenyap. Sebab pengetahuan kita tidak lengkap dan nubuat kita tidak sempurna. Tetapi jika yang sempurna tiba, maka yang tidak sempurna itu akan lenyap.

Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu. Karena sekarang kita melihat dalam cermin suatu gambaran yang samar-samar, tetapi nanti kita akan melihat muka dengan muka. Sekarang aku hanya mengenal dengan tidak sempurna, tetapi nanti aku akan mengenal dengan sempurna, seperti aku sendiri dikenal.

Demikianlah tinggal ketiga hal ini, yaitu iman, pengharapan dan kasih, dan yang paling besar di antaranya ialah kasih.

1 2 3 4

Satu

Dua

Tiga

Empat

Gw tutup mata, dan segera semuanya akan menjadi beda. 

Oleh-oleh

Seberapa baik sih seseorang di mata elo, sampe-sampe dia udah bikin kesalahan elo tetep kagum sama dia? Kaya gw gitu misalnya, seberapa baik gw di mata elo sampai-sampai kalo gw bikin salah, elo masih kagum sama gw, hahaha.

Plis banget jangan samain gw dan bapak gw dengan Ariel.

Jadiii, gw akuin gw memang suka kesel sama bokap gw, kalo gw lagi inget dengan kesusahan gw sekarang ini, gw suka balik-balik lagi kesel sama beliau, tapi sesekali aja kok, dan ternyata gw tetep kagum sama beliau.

Kemaren pas gw ke Bandung, gw inget, selagi gw kecil, gw selalu duduk di sebelahnya, bantuin liatin jalan, ngajak ngobrol, nyiapin uang tol, dan lain-lain. Sekarang dia selalu duduk di sebelah gw, liatin jalan, ngajak gw ngobrol, walaupun uang tol ya harus gw pegang sendiri -_-.

Dimana lagi gw nemu bapak kaya begitu coba, gw ngebut dia ikutan asik juga, gw nyelap nyelip dia bantuin liat jalan, “Kiri, kanan, kiri, kanan”, begitu katanya, ada mobil tengil dikit, dia bilang “Coba kejar dulu mobil itu”, atau dia bilang, “Kasih tau dulu sama dia kalau ada yang lebih hebat”, hahaha. Bahkan ketika gw terlalu napsu, dan gw harus ngerem mendadak, pindah jalur sambil ngesot, mungkin bapak-bapak orang panik atau marah, bapak gw, yang pas ngesot lagi kutak-kutik laci cuman nanya, “Tadi salah dimana?” Hahahahaha. 

"Terima kasih atas kata-kata “I’m glad that I’ve get to have you as a bro”, Bahasa Inggrislo susye juga kayanya, tapi gw juga seneng punya temen kaya elo, satu pesen gw, kalau suatu hari nanti gw melakukan suatu hal yang tidak sesuai dengan kode etik kebroanlo, jangan buru-buru menghakimi gw, mungkin buku kita beda."

Sst jangan bilang siapa-siapa

"Jangan pernah, sekali lagi gw bilang, jangan pernah, ketika elo berurusan sama gw, elo mengatasnamakan kepentingan orang lain untuk kepentingan elo sendiri. Kalo elo emang perlu pertolongan gw, bilang aja langsung."

Tadi sore pas gw agak kesal, gw mau nulis ini, gw tulis aja beneran deh